Monday, August 8, 2011

About Bermuda Triangle ( Segitiga Bermuda )

Kita semua pernah tahu atau pernah mendengar tentang segitiga bermuda. Tapi misteri tetap berlanjut karena teknologi amerika yang maju pun tak bisa berkutik di daerah itu.
Daerah ini terletak di samudera atlantik yang merupakan wilayah laut misterius di antara Miami, Puerto Rico, dan pulau Bermuda.



Berkas:The Bermuda Triangle.JPG

Deskripsi Segitiga Bermuda :
  • Terdapat medan magnet yang sangat kuat di sana, gravitasi tidak stabil
  • Kadang muncul semacam pusaran di laut dan di udara
  •  Dalam hadist yang diriwayatkan dari Abu Hurairah dari Nabi Muhammad, dikatakan bahwa pertemuan antara suhu panas dan dingin (sejuk) adalah dikatakan larangan ini karena tempat seperti itu adalah tempat yang paling digemari oleh Setan.[1] Karena menurut beberapa pendapat ada yang mengatakan bahwa Segitiga Bermuda merupakan pusat bertemunya antara arus air dingin dengan arus air panas, sehingga akan mengakibatkan pusaran air yang besar/dasyat. Karena bermuda terletak di perairan Atlantik di pertengahan antara benua Amerika bagian utara dan Afrika. Secara mudah lokasi ini adalah kawasan pertembungan dua arus panas dari Afrika dan sejuk dari Amerika Utara.
    Menurut beberapa orang muslim meyakini dengan hadist ini yang dianggap telah terjawab tentang misteri Bermuda. Perkara-perkara aneh yang sering terjadi itu tentu antara lain disebabkan pertembungan antara panas dan sejuk dan menganggap Istana iblis terletak secara tersembunyi di situ. Kemudian dikatakan pula bahwa Dajjal pada saat sekarang menetap di Segitiga Bermuda itu sampai pada menjelang kiamat ia akan keluar.
  • Menurut Syaikh Imam M. Ma’rifatullah al-Arsy, segitiga bermuda merupan tempat titik terujung di dunia ini. Di tengah kawasan itu terdapat sebuah telaga yang airnya dapat membuat siapa saja yg meminumnya menjadi panjang umur, ditempat itu pula Nabi Khidzir bertahta sebagai penjaga sumber "Air Kehidupan" tersebut. Syaikh Imam Ma’rifatullah berkata kalau penyelamat akhir Zaman Imam Mahdi akan keluar dari Ghaibnya melalui tempat tersebut dengan menggunakan jubah suci berwarna kebiruan.
  • Menurut sebuah naskah kuno menyatakan bahwa Raja Iskandar Agung pernah mencoba masuk ke kawasan agung itu dan sekembalinya mereka mengatakan bahwa tempat itu berpasirkan permata dan berbatukan berlian. Tempat yang dipenuhi dengan kabut putih tebal itu sangat indah untuk dipandang tapi sangat berbahaya untuk di datangi.
  • Dalam sejarah, orang, kapal-kapal, pesawat terbang dan lain-lain sebagainya yang hilang secara misterius seperti yang sering kita dengar di perairan Segitiga Bermuda, sebenarnya adalah masuk ke dalam lorong waktu yang misterius ini.
    Seorang ilmuwan Amerika yang bernama Ado Snandick berpendapat, mata manusia tidak bisa melihat keberadaan suatu benda dalam ruang lain, itulah obyektifitas keberadaan lorong waktu.
    • Dalam penyelidikannya terhadap lorong waktu, John Buckally mengemukakan teori hipotesanya sebagai berikut: Obyektifitas keberadaan lorong waktu adalah bersifat kematerialan, tidak terlihat, tidak dapat disentuh, tertutup untuk dunia fana kehidupan umat manusia, namun tidak mutlak, karena kadang-kadang ia akan membukanya.
    •  Lorong waktu dengan dunia manusia bukanlah suatu sistem waktu, setelah memasuki seperangkat sistem waktu, ada kemungkinan kembali ke masa lalu yang sangat jauh, atau memasuki masa depan, karena di dalam lorong waktu tersebut, waktu dapat bersifat searah maupun berlawanan arah, bisa bergerak lurus juga bisa berbalik, dan bahkan bisa diam membeku.
    •  Terhadap dunia fana di bumi, jika memasuki lorong waktu, berarti hilang secara misterius, dan jika keluar dari lorong waktu itu, maka artinya adalah muncul lagi secara misterius. Disebabkan lorong waktu dan bumi bukan merupakan sebuah sistem waktu, dan karena waktu bisa diam membeku, maka meskipun telah hilang selama 3 tahun, 5 tahun, bahkan 30 atau 50 tahun, waktunya sama seperti dengan satu atau setengah hari. Meskipun beberapa teori dilontarkan, namun tidak ada yang memuaskan sebab munculnya tambahan seperti benda asing bersinar yang mengelilingi pesawat sebelum kontak dengan menara pengawas terputus dan pesawat lenyap.
  •  

    Kronologi dari beberapa peristiwa terkenal :

    • 1840: HMS Rosalie
    • 1872: The Mary Celeste, salah satu misteri terbesar lenyapnya beberapa kapal di segitiga bermuda
    • 1909: The Spray
    • 1917: SS Timandra
    • 1918: USS Cyclops (AC-4) lenyap di laut berbadai, namun sebelum berangkat menara pengawas mengatakan bahwa lautan tenang sekali, tidak mungkin terjadi badai, sangat baik untuk pelayaran
    • 1926: SS Suduffco hilang dalam cuaca buruk
    • 1938: HMS Anglo Australian menghilang. Padahal laporan mengatakan cuaca hari itu sangat tenang
    • 1945: Penerbangan 19 menghilang
    • 1952: Pesawat British York transport lenyap dengan 33 penumpang
    • 1962: US Air Force KB-50, sebuah kapal tanker, lenyap
    • 1970: Kapal barang Perancis, Milton Latrides lenyap; berlayar dari New Orleans menuju Cape Town.
    • 1972: Kapal Jerman, Anita (20.000 ton), menghilang dengan 32 kru
    • 1976: SS Sylvia L. Ossa lenyap dalam laut 140 mil sebelah barat Bermuda.
    • 1978: Douglas DC-3 Argosy Airlines Flight 902, menghilang setelah lepas landas dan kontak radio terputus
    • 1980: SS Poet; berlayar menuju Mesir, lenyap dalam badai
    • 1995: Kapal Jamanic K (dibuat tahun 1943) dilaporkan menghilang setelah melalui Cap Haitien
    • 1997: Para pelayar menghilang dari kapal pesiar Jerman
    • 1999: Freighter Genesis hilang setelah berlayar dari Port of Spain menuju St Vincent.


    Cerita seorang pilot yang bernama Bruce Gernon saat melintasi segitiga Bermuda :


    "Ayah saya dan saya telah menerbangkan pesawat kami sendiri di Bahama sejak 1967, dan telah membuat setidaknya selusin penerbangan dari dan ke Andros Island. Semuanya tampak normal di hari itu pada bulan Desember, hanya setelah jam 3 sore, ketika ayah saya,saya dan Chuck Lafeyette, rekan bisnisnya, berangkat dari landasan di Bandara kota Andros dengan menggunakan pesawat merek baru Beechcraft Bonanza A36."

    "Tak lama setelah lepas landas ketika saya melihat awan elips langsung di depan kami sekitar satu mil jauhnya, melayang hanya sekitar 500 meter di atas laut. Itu adalah awan lenticular khas, tapi aku belum pernah melihat salah satu yang rendah."

    Foto yang diambil oleh ayah bruce
     "Layanan Penerbangan Miami melaporkan melalui radio VHF bahwa cuaca itu baik, jadi kami terus. Tapi awan lenticular cepat berubah menjadi awan kumulus yang sangat besar. Kami berada pada 1.000 kaki per menit, dan awan tampak membangun pada tingkat yang sama. Tanpa diduga, awan itu menangkap dan menelan Bonanza yang kami naiki. Setelah 10 menit masuk ke dalam awan ini, pesawat akhirnya dapat keluar di ketinggian 11.500 kaki."

    "Aku mempercepat pesawat sampai kecepatan maksimum di atas 195 mil per jam. Ketika aku kembali menatap awan, aku heran. Sekarang tampak seperti badai besar, berbentuk tidak normal dalam bentuk setengah lingkaran raksasa memanjang di sekitar kita. jarak pandang sekitar sepuluh mil dan awan itu terus di luar persepsi saya, jadi pasti lebih dari 20 kilometer panjang. Setelah beberapa menit, aku kehilangan penglihatan itu."

    "Segera kami melihat awan lain membangun langsung di depan kita, di dekat Kepulauan Bimini. Awan itu tampak banyak seperti awan yang baru saja kami tinggalkan, kecuali puncak yang setidaknya 60.000 meter lebih tinggi. Ketika kami berada beberapa mil dari awan itu, kami melihat bahwa itu tampaknya berasal langsung dari permukaan bumi."

    "Saat memasuki awan kami menyaksikan sebuah tontonan luar biasa. Awan itu menjadi gelap dan hitam, tanpa hujan, dan visibilitas sekitar empat atau lima mil, terang putih berkedip luar biasa yang akan menerangi seluruh daerah sekitarnya. Semakin dalam kami menembus, yang intens menjadi semakin berkedip, jadi kami membuat putaran 135 derajat ke selatan menuju keluar dari kiri awan."

    "Kami telah terbang selama 27 menit. Kami pikir kami mungkin bisa terbang di awan. Setelah dua menit lagi itu menjadi jelas bahwa awan dekat Andros dan awan dekat Bimini sebenarnya sisi yang berlawanan dari tubuh berbentuk cincin yang sama! awan halus telah terbentuk tak jauh dari Andros Island dan kemudian dengan cepat menyebar ke luar ke bentuk donat dengan diameter 30 mil. Hal ini tampaknya tidak mungkin, tapi tidak ada penjelasan lain. Kami terperangkap di dalam awan yang mengepul, dengan tidak ada lubang di bawah atau di atasnya."

    "Tiga belas kilometer kemudian, aku melihat sebuah lubang berbentuk U besar di sisi barat awan donat. Saya tidak punya pilihan selain mencoba untuk keluar melalui lubang itu. Ketika kami mendekat, kami menyaksikan ujung atas celah-U bergabung, membentuk sebuah lubang. Awan sekarang membentuk terowongan horisontal yang sempurna, satu mil lebar dan lebih dari 10 mil panjang. Kita bisa melihat langit biru jernih di sisi lain."

    Illustrasi
    "Kami juga melihat bahwa terowongan dengan cepat menyusut. Aku meningkatkan RPM mesin, sehingga kecepatan kami sekitar 230 mil per jam. Ketika kita memasuki terowongan, diameternya telah menyempit hanya 200 meter."

    "Kami berada di terowongan hanya 20 detik sebelum kami muncul dari ujung yang lain. Selama sekitar lima detik aku merasa aneh dengan bobot dan peningkatan pesawat.  Ketika saya melihat ke belakang, saya terkesiap melihat dinding terowongan runtuh dan membentuk sebuah celah yang perlahan-lahan berputar searah jarum jam."

    "Semua navigasi elektronik dan magnetik instrumen kami rusak. Kompas perlahan-lahan berputar bahkan ketika pesawat terbang lurus. heading east berada pada 10,500 feet. Aku menghubungi Miami dan mengatakan kepada mereka kami sekitar 45 mil tenggara Bimini, menuju ke timur pada 10.500 kaki. Radar controller menjawab bahwa ia tidak dapat mengidentifikasi kita di mana saja di daerah itu."

    "Sesuatu yang aneh telah terjadi. Alih-alih langit biru yang kita harapkan, semuanya adalah keabu-abuan, kabut putih kusam.. Visibilitas sepertinya lebih dari dua kilometer, namun kita tidak bisa melihat laut, cakrawala, atau langit. Udara sangat stabil dan tidak ada petir atau hujan. Saya suka menyebut ini sebagai "kabut elektronik," karena tampaknya apa yang mengganggu dengan instrumen kita. Saya harus menggunakan imajinasi saya merasa untuk keluar dari situ."

    "Kami berada di kabut elektronik selama tiga menit saat controller lewat radio bahwa ia telah mengidentifikasi pesawat terbang langsung melalui Miami Beach, terbang ke barat. Saya melihat jam saya dan melihat bahwa kami telah terbang selama kurang dari 34 menit. Kami belum bisa mencapai Miami Beach-kita seharusnya sudah mendekati Kepulauan Bimini. Saya mengatakan controller bahwa ia harus mengidentifikasi pesawat lain dan bahwa kami sekitar 90 mil barat daya dari Miami dan masih mencari Bimini."

    Illustrasi
    "Tiba-tiba kabut mulai terpisah, dalam semacam mode elektronik aneh. garis horizontal Long muncul dalam kabut di kedua sisi dari kami. Garis melebar menjadi celah sekitar empat atau lima mil panjangnya. Kami melihat langit biru melalui mereka. Celah-celah terus memperluas dan bergabung bersama-sama. Dalam delapan detik, semua celah telah bergabung, dan kabut abu-abu telah hilang. Aku hanya bisa melihat langit biru yang cemerlang disesuaikan dengan peningkatan mendadak dalam kecerahan. Lalu, saya melihat pulau penghalang Miami Beach langsung di bawah."
                                                     
    "Setelah kami mendarat di Palm Beach saya menyadari bahwa penerbangan itu telah memakan waktu sedikit kurang dari 47 menit. Saya pikir sesuatu pasti sudah salah dengan pesawat timer, namun semua jam kami menunjukkan bahwa 03:48 PM."

    "Aku tidak pernah berhasil dari Andros ke Palm Beach dalam waktu kurang dari 75 menit, bahkan pada rute langsung. Tentu saja kami di penerbangan ini cukup tidak langsung dan mungkin ditutupi dengan 250 mil. Bagaimana mungkin perjalanan pesawat 250 mil dalam 47 menit? Kami meluncur ke bea cukai, mengakhiri penerbangan. Kebetulan kami tidak berbicara tentang hal itu untuk waktu yang lama."

    "Aku tidak bisa logis mengerti apa yang terjadi selama penerbangan itu, meskipun saya merasa sudah signifikan dan ditinjau dalam pikiran saya. Pada tahun 1972 saya mendengar yang disebut Segitiga Bermuda menjadi penghilangan kapal dan pesawat terbang karena warp waktu mungkin. Saat itulah saya menyadari bahwa waktu itu sendiri adalah kuncinya."

    Q & A dengan Bruce pada bulan April 2001

    Pertanyaan: Apakah anda melihat ada hijau menyala phosphoresce-biru sebelum, selama atau setelah pengalaman Anda?
     
    Jawaban: Saya tidak melihat ada warna lain selain abu-abu. Itu adalah warna kabut, yang merupakan salah satu alasan saya menyebutnya Kabut Elektronik. Saya telah melihat apa yang dikenal sebagai "Green Flash" di Florida sebanyak 3 kali. Ini adalah kapur warna neon dan telah berlangsung dari sekitar 10 detik dan sampai satu menit.

    Pertanyaan: Apakah anda melihat ada turbulensi yang terkait dengan pengalaman Anda?
     
    Jawaban: Saya melihat beberapa turbulensi berkaitan dengan Kabut tersebut. Ketika pesawat saya mencapai akhir Terowongan dan keluar dari badai, aku merasakan sensasi gravitasi nol. Saya juga merasa seolah-olah kita sedang diberikan dorongan dalam momentum ke depan. Pada saat yang sama dan panjang perasaan ini, contrails terbentuk pada tepi ujung sayap selama sekitar 10 detik.
    Itu adalah saat Kabut Elektronik melekat di pesawat.
    Dengan kata lain saya tidak terbang menembus kabut, tapi aku terbang dengan kabut. Dibutuhkan perspektif yang berbeda dari pikiran untuk pilot menyadari hal ini, dan ini bisa menjadi alasan pilot menjadi bingung.

    Pertanyaan: Bisakah Anda menjelaskan "Green Flash"?
     
    Jawaban: Seperti kabut elektronik, Flash Hijau sangat jarang. Hal ini juga dikenal di Key West - mungkin karena mereka merayakan matahari terbenam setiap hari. Mungkin hanya terjadi beberapa kali setahun. Saya tinggal di key west sudah 15 tahun dan hanya melihatnya tiga kali. Dan ketiga kali aku melihat hal itu, aku langsung menunjukkannya kepada keluarga dan beberapa teman. . . . . . Ketika Flash Hijau muncul, selalu sebagai matahari terbenam di bawah cakrawala, matahari langsung berubah dari oranye menjadi hijau.




    Green Flash


    Pertanyaan. Sebagai pengamat di situ, dan dari pengalaman Anda terbang di Segitiga Bermuda, apa fenomena lain mengamati Anda?
     
    Jawaban: Saya telah melihat banyak UFO, tetapi tidak ada dalam dua puluh tahun terakhir. Yang pertama adalah pada tahun 1957 di Florida dan spektakuler. Aku saksi dengan delapan anggota keluarga lainnya. Itu spirakel dalam bentuk dan banyak manuver yang dilakukan Kami mengawasi selama lebih dari 30 menit dan itu datang dalam satu mil dari kami. Saat itu sekitar 100 meter dengan diameter dan berwarna putih. Saya percaya itu adalah bentuk dari Thunder Ball.
     
    Aku melihat bulan purnama muncul di atas cakrawala sekitar satu jam kemudian. Saya pikir harus ada korelasi. Sekitar setahun kemudian aku merasa aku bisa melihat UFO dalam penerbangan kembali dari Carolina. Benar saja sebuah UFO muncul dan kami bahkan difoto itu. Ini adalah bentuk yang sama dan ukuran sebagai satu aku hampir bertabrakan dengan dan Bulan penuh datang sekitar satu jam setelah kami menyaksikannya..

    Saya pikir saya telah menemukan korelasi dengan UFO dan Bulan, tapi saya belum pernah melihat hal ini terjadi lagi. Bisa jadi beberapa bentuk refleksi yang menciptakan ilusi, atau bisa juga bentuk petir belum ditemukan-aku suka menyebut mereka "Lightning Burung" karena mirip dengan Thunder Ball. Itulah yang terjadi di segitiga Bermuda menurut pengalaman saya.


    Bruce & Rob akan menghargai setiap pembaca yang telah memiliki pengalaman yang mungkin berhubungan dengan penerbangan Bruce untuk silakan menghubungi mereka di email berikut: Keysprop@bellsouth.net


    Sumber: (BermudaTriangle.org


    Pesan Admin : Kebenaran tentang kisah Segitiga Bermuda dan asumsi beberapa orang yang menyaksikan, tidaklah mutlak, kita tidak harus percaya akan hal ini. Tapi setidaknya ini adalah tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang berpikir. Dan kisah yang sesungguhnya hanya Allah Yang Maha Tahu...

    Duri, 8 Agustus 2011
    septiantriputra@yahoo.co.id

    No comments:

    Post a Comment