Monday, December 17, 2018

Kebiasaan buruk yang bikin kita susah maju



Sebagai rakyat biasa kadang saya terpikir juga kenapa kita susah banget untuk maju. Mungkin ini ya... alasannya...

Percaya Mistis

Indonesia suka banget mengaitkan banyak masalah dengan mistis. Liat saja contoh seperti saat tahun baru, banyak banget kan peramal-peramal pada berpidato ngomongin soal masa depan, apa aja yang terjadi di tahun ini, dll.

Malas

Malas adalah sumber kehancuran. Kalau kamu malas, jangan harap kamu bisa mencapai apa yang kamu mau. Kamu suka sama seseorang, tapi kamu malas buat melakukan penjajakan? Yang ada orang tersebut keburu disamber orang lain. Nah sayangnya sifat malas ini masih banyak dianut sama kebanyakan orang Indonesia. Dikasih tulisan panjang lebar, malas baca. Disuruh pergi ke minimarket depan rumah yang jaraknya gak ada semeter milih naik motor, malas buat jalan kaki, padahal jalan kaki bikin sehat. Disuruh bikin poster film yang bagus, males buat mikir, akhirnya jiplak yang udah ada aja. Disuruh sekolah, males, malah nongkrong di rental PS atau ikutan jadi talent di acara musik pagi-pagi. Diajak rapat buat mikirin negara, malas, mendingan tidur aja. Duh, gimana mau maju coba!

Gak Disiplin

Jangan ngomongin disiplin deh sama orang Indonesia, malu! Bukan, bukan karena pada disiplin semua, tapi malah kebalikannya. Kenapa coba ada istilah jam karet di Indonesia? Ya karena emang gak disiplin waktu. Trus yang disalahin kemacetan. Puk puk macet, jangan sedih ya. Disiplin itu seperti sebuah ujian yang sangat berat buat orang Indonesia. Saking beratnya mereka gak sanggup buat ngejalanin, lantas menyerah. Antri? Gak sanggup ah, nyelak aja. Berenti pas lampu merah? Gak sanggup ah, terobos aja. Nyebrang jalan lewat tangga? Gak sanggup ah, lewat bawah aja, palingan ketabrak, daripada capek. Buang sampah pada tempatnya? Gak sanggup ah, buang dimana aja, nanti juga ada yang sapuin atau ketiup angin. Duh, gimana mau maju coba!

Instan

Nah ini dia nih orang Indonesia banget, sukanya yang instan-instan. Mau jadi kaya, pengennya cepet dan gak usah banyak usaha, makanya orang Indonesia gampang banget ditipu sms menang undian. Mau terkenal juga secara instan nan cepat, hasilnya adalah banyaknya berita infotainment yang gak penting seputar kehidupan pribadi artis. Mau makan karena kelaperan, bikinnya mie instan, ya walaupun enak tapi punya efek yang kurang bagus kalau dimakan 3 kali sehari. Mau jadi sutradara film juga pengennya instan, cuma ikutan magang 2 kali, bisa langsung bikin film. Kalau prosesnya kayak gini, ya gak heran mutu film Indonesia masih kurang kece. Duh, gimana mau maju coba!

Mudah Terpengaruh

Bukan orang Indonesia kalau gak ikutan apa yang sedang jadi trend. Kamu pasti masih ingetkan gimana sepeda fixie sebegitu digila-gilainya, sampai orang-orang rela ngeluarin uang jutaan rupiah demi naik sepeda yang gak ada remnya tersebut. Sekarang? Mereka udah gak naik fixie lagi, karena mereka lagi seneng lari pagi, siang, sore, malam, tengah malam, dalam kondisi seekstrim apapun demi sebuah eksistensi. Singkatya, orang Indonesia itu emang mudah terpengaruh, suka ikut-ikutan nan latahan gitu deh. Liat di sosial media lagi rame martabak nutella, langsung pengen. Liat orang pada nongkrong di Pasar Santa, langsung pengen ikutan nongkrong. Lagi rame orang pake cincin batu giok, langsung pengen ikutan pake. Ada pokemon, langsung pada banyak yang berburu. Isu politik di ibukota, di tempat lain ikut2an demo.

Miskin Tapi Konsumtif

Setuju dong kalau kemiskinan di Indonesia itu masih tinggi. Nah menariknya, walaupun miskin tapi Indonesia itu termasuk negara yang paling konsumtif lho. Ini jelas kasihan lagi menghawatirkan. Gimana mungkin coba kamu gak punya uang, tapi masih bisa belanja ini itu, bahkan sampe ngelebihi pendapatan. Tenang, kita tinggal di negara Indonesia, dimana segala sesuatunya mungkin terjadi. Gak punya duit karena miskin? Kan bisa minjem dulu, abis itu bisa buat beli motor baru deh. Ada smartphone seri terbaru tapi gak punya duit? Gampang, kredit aja, paling 6 bulan doang kok makan promagnya. Harga BBM naik, protes, katanya pemerintah gak peduli sama rakyat miskin, tapi anterin makanan ke rumah tetangga yang beda satu gang doang pake naik motor. Harusnya sih kalau emang tau dirinya miskin, ya mawas diri aja. Jangan lantas belaga jadi orang kaya, dan rajin belanja. Duh, gimana mau maju coba!

1 comment:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete